Jun 14, 2012

Nggawe Geblek utawa Membuat Geblek

Kemaren diriku udah posting tentang Geblek. Jadi, sudah tahu kan geblek itu apa. Tapi kepiye to nggawene geblek iku? Membuatnya gak terlalu susah kok, cuma butuh ketelitian aja. Kalo misal ada yang tertarik bisa kok dibuat di rumah, nanti diriku siap jadi tester :D. Oke, gak usah panjang kali lebar tambah tinggi lagi daripada makin gak jelas ntar, langsung saja deh. Resep ini kudapat dari seorang penjual Geblek yang tinggal di dekat rumah temanku, di Pengasih.

Pertama, kita harus tahu bahan apa yg digunakan. Bahan pokok dalam pembuatan geblek itu adalah Pathi kalo di Kulon Progo atau biasa disebut tepung kanji atau tepung tapioka. Pathi dibuat dari singkong. Nah, jadi pertama2 kita akan membuat Pathi terlebih dahulu. Tapi kalo gak mau repot, Pathi bisa dibeli di pasar kok. Dan untuk hasil yang lebih baik, sebaiknya gunakan Pathi basah, bukan yang sudah bubuk seperti susu itu. Bisa sih pake itu, tapi katanya hasilnya kurang bagus. Bagi  yg pengen beli silakan, tapi kalo ada yg mau buat bisa ikuti langkah2 di bawah ini :

1. Singkong dikupas dan dicuci bersih, kemudian diparut.

2. Masukkan hasil parutan tadi ke dalam kain bersih. Kalo bisa sih yg putih bersih dan dicuci pake S*rf (malah iklan). Kemudian peras kain berisi parutan tadi sehingga keluar air dari dalam kain tadi. Air itu adalah sari2 dari singkong tersebut. Jadi, jangan lupa airnya ditaruh di wadah, jangan dibuang.

3. Diamkan air hasil perasan tadi beberapa saat hingga terjadi endapan.

4. Nah, endapan itu lah yang nantinya akan menjadi Pathi. Dan itu yang menjadi Pathi basah.

Setelah Pathi terbentuk, kini saatnya meracik sang legendaris Geblek. Oke, dimulai :

1. Ambil endapan Pathi tadi, atau kalo bagi yang beli, siapkan Pathi basah, taruh di wadah. Kemudian haluskan atau kita sisir2 sampai halus sampai seperti tepung. Ingat ya, sampai HALUS. Jangan sampai ada gumpalan, soalnya kalo menggumpal bisa2 meledak pas digoreng dan siap2 saja bawa penutup wajah biar wajahnya gak kena serangan minyak panas.

2. Kalau sudah halus (sebut saja tepung), ambil sebagian tepung tadi, beri sedikit air jangan sampai encer. Kemudian goreng adonan tersebut, jangan sampai mateng, sampai dirasa sudah agak kenyal saja.

3. Angkat tepung yang digoreng dan campur dengan tepung yang masih di wadah tadi. Kemudian diumblek-umblek, apa ya istilahnya? Diuleni, sampe jadi adonan yang mudah untuk dibentuk dan berasa kalis.

4. Kalo dirasa sudah berasa kalis, bentuk adonan sesuai selera. Biasanya sih bulet2 kecil kayak donat disatuin renteng 2 jadi angka 8 atau renteng 3. Atau mau dibentuk apa aja juga boleh, terserah sak-sake karepmu dewe pokoke.

5. Berkreasi dengan bentuknya sudah? Nah, akhirnya adonan geblek pun siap digoreng atau dibawa buat oleh2. Jangan salah, adonan geblek yg masih setengah mateng ini bisa bertahan sampai 4 hari lho, jadi tetap bisa dijadikan oleh2. Tapi kalo yg sudah digoreng biasanya cuma bertahan 8 jam saja, setelah itu jadi agak keras.
Setengah Mateng
Wujud Geblek yang masih setengah mateng
Siap Santap
Wujud Geblek yang siap disantap

Oke, sudah kan? Mudah kan? Padahal diriku juga belum pernah mencoba membuatnya. Kalo yg berkenan mau membuat silahkan, atau kalau tidak, berkunjunglah ke negeri kami, Kulon Progo Binangun.

Terima kasih :)

Selanjutnya insyaAllah akan membahas makanan khas lainnya dari Kulon Progo. Besengek Tempe Bengok. Opo iku? Tunggu saja.

24 comments:

  1. waaa pengen nyoba tuh geblek nya !!

    ReplyDelete
  2. Hmm...sepertinya saya belom pernah nyicip, penasaran rasanya spt apa mas..

    Oh ya, terima kasih sudah mampir ke tempat saya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya gurih, krispy di luar, kenyal2 di dalam mbak :)

      sama2 mbak

      Delete
  3. rika pancen geblek...
    wah..gek gek iki?

    ReplyDelete
  4. Geblek, besengek tempe bengok...baru denger istilah ini dari posting ini lo, sumpah deh, jadi penasaran pengen nyobain...
    Ehm, di Kulon Progo tempatnya?
    Akan saya catat baik-baik di dalam hati, siapa tau saya kapan-kapan saya bisa kesana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo nama mungkin bisa berbeda-beda mbak, tapi mungkin makanan yg hampir mirip di daerah2 lain juga ada mbak.

      monggo mbak kalo mau main :)

      Delete
  5. aku belum pernah mencobanya, mendengarnya pun baru kali ini, dan langsung lengkap dengan resepnya. Wah, menarik sekali, makasih banget ya sobs... kapan nih mau kirim ke Aceh Geblek nya, hehe.

    ReplyDelete
  6. salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
    Hidup akan menjadi indah jika kita bisa bermanfaat untuk orang lain.
    ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

    ReplyDelete
  7. wess joss tenan nek geblek kii, tinggal bagi" resep e sing wis bahasa jowo dab..hahahahha

    ReplyDelete
  8. Ditempat kami namanya gembus, Mas..
    Bentuknya bulat,kalau beli biasanya direnteng pakai tali dari bambu. Dan biasanya pada saat ada tontonan macam pentas wayang dn kesenian traditional para pengrajin dan penjual gembus membuka lapak..
    :)

    ReplyDelete
  9. Wah....Geblek nya kurang detil cara ngasih bumbu......aku kepingin coba buat biar bisa ngobat i kangen daerah Kulon Progo.
    Rasanya yang khas.......sungguh masih menempel di benakku...

    ReplyDelete
  10. Bagus......Sanagat menarik tapi resep mohon di perinci biar jelas........

    ReplyDelete
  11. makasih atas infonya sangat meanrik dan artikelnya keren banget
    obat lemah syahwat
    obat asam urat

    ReplyDelete
  12. yang mangkal di pengasih agak kecil-kecil mbak geblegnya , tempenya ireng

    ReplyDelete
  13. Kalo slondok warna Putih & merah tau resepnya?

    ReplyDelete
  14. Oh iya diatas gebleknya enggak dikasih bumbu ya? ._. bumbunya cuman bawang putih dan garam kan?

    ReplyDelete
  15. Setelah tamat sklh hampir 12th ga berkunjung ke kulpro
    Kangen geblek en tempe koro

    ReplyDelete

Monggo bagi yang mau mengeluarkan uneg-unegnya. Jangan cuma disimpan dalam hati, gak baik lho. Ditunggu coretan-coretan kalian semua. Terima Kasih :D