Mar 22, 2010

Jaman Mbiyen - Part 1

Kembali ke mesin ketik [ini bukan istilahnya bang Tukul]. Ini hayalah sebuah kata kiasan. Jaman sekarang kan jamannya komputer, semuanya serba pake komputer [kecuali ngupil belum bisa pake komputer]. Tapi dengan kembali ke mesin ketik, berarti kita akan mengenang masa lalu. Masa lalu yg entah itu indah ataupun buruk. Kalau ada orang yg bilang buanglah kenangan buruk jauh2 dan simpanlah kenangan indah dalam memory, diriku kurang setuju dengan kata2 itu. Karena kadang2 kenangan yg buruk itu memberikan pelajaran yg berharga buat hidup kita sehingga kita tahu apa yg harus kita lakukan untuk menjadi lebih baik. Wah2, mulai nglantur neh ngomongnya. Oke, to the point of view aja deh.

Yah, kali ini diriku akan mengingat masa2 kecilku dulu [mumpung dirumah, jadi bisa ambil foto2nya langsung]. Masa2 indah tanpa beban, kerjaannya Cuma maen terus sih. Dahulu diriku bukanlah seorang anak yg baik, yg selalu nurut kata2 orang tua. Disuruh berangkat sekolah susah, disuruh belajar susah, disuruh ngajipun juga susah [memang anak gak berbakti neh]. Kerjaannya hanya maen, maen ,dan maen [namanya juga anak kecil..ngeles mode ON]. Dan diantara tempat2 maen itu, yg paling aku sukai adalah lapangan bola n alas [red hutan].

Sejak kecil sampai diriku sebelum SMA , ada 3 lapangan bola yg sering aku pake buat maen bola sama temen2. Lapangan yg dibuat tanpa biaya. Pertama dengan teknik searching tempat2 yg cocok untuk maen bola. Setelah ketemu yg cocok, ajak temen2 kerja bakti membersihkan tempat tersebut. Setelah berpeluh kesah beberapa jam, jadi deh lapangan yg diharapkan. Tanpa biaya karena semua telah tersedia [bahan untuk gawang pun sudah disediakan oleh alam], kecuali bola tetep harus beli. Tapi semua lapangan itu kini sudah tidak berbentuk lapangan lagi. Bagaimana bentuknya sekarang? Kita tengok yuk.

Lapangan 1
Lapangan ini adalah lapangan pertama kami [kami aja ya, karena memang ini karya anak2 kampung semua]. Tempatnya deket banget sama rumahku, jalan gak sampe satu menit nyampe. Memang kecil sih lapangannya, apalagi ditambah pohon bambu dibagian tengah lapangan ini. tapi meski begitu, maen bola pun tetep asyik. Lapangan inilah yg paling sering kami gunakan. Bahkan lapangan ini dulu sempat diubah menjadi arena balap sepeda oleh anak2. Tapi sekarang lapangannya udah kotor lagi, gak ada yg ngebersihin [gak ada penerusnya sih]. Kapan ya ini bisa jadi lapangan lagi??

Lapangan 2
Dan ini adalah lapangan kedua kami. Lebih luas dari lapangan yg pertama, tapi agak jauh. Sudah kaya’ Old Trafforrd neh, meskipun arealnya gak rata. Jadi inget kalo mau berangkat ke lapangan ini mesti harus berurusan dengan anjing [kadang2 dikejar sama anjing temen]. Waktu kemaren diriku mengunjungi lapangan ini, bentuk lapangan masih dapat dilihat. Tapi perhatikanlah pohon2 kecil yg berjajar panjang itu. Itu adalah pohon jati [mungkin untuk reboisasi kali yaa]. Dan itu menandakan lapangan ini sudah tak bisa buat maen bola. Dan semoga saja pohon jati ini cepat tumbuh dan membuat daerah ini menjadi rindang.

Lapangan 3
[loh..mana lapangannya??] yah,memang lapangan ini sudah gak berbentuk lagi. Sudah dirubah jadi kebun oleh si pemilik tanah.

Dan sekarang menuju HUTAN. Sayang bukan hutan pinus, kalau pinus pasti si peri hutan akan senang [hihi]. Di hutan ini pohonnya beragam, tetapi yg paling banyak adalah pohon jati. Pohon jati tumbuh merajalela di sini, ditemani pohon2 besar n kecil lainnya. Di sini lah tempatku berpetualang bersama teman2. Menyisir hutan yg membentang dari barat ke selatan dan dilajutkan ke timur. Mencari “du├Ęt” [anggur jawa kali ya kalo bhsa indonesianya], mencari “asem”, jangkrik, madu, banyak dech. Dah kayak bolang aja neh [bocah ilang]. Banyak hal2 unik yg aku dapat di hutan ini, tapi waktu kemaren naik ke hutan lagi, diriku belum nemuin hal2 uniknya [baru sedikit juga sih nyisir hutannya]. Makin lebat aja ne hutan, jadi susah nyarinya. Kita tengok hutannya yukk.
Hutanersss

Tempat maen layangan
tempat ini dulunya adalah tempat anak2 maen layangan..tapi sekarang tempan ini sudah rimbun dengan tanaman2

Wit Asem
di sini, di pohon asem ini lah tempat kami biasanya nangkring [red duduk2 dipohon] dan dari sini sebenernya dapat dilihat pemandangan daerah2 yg ada di bawah nun jauh di sana, tapi sayang kemaren gak sempet naek pohon ini, lain waktu insyaAllah

Tapi selain tempat berpetualang, hutan ini juga menjadi tempat mencari nafkah warga setempat. Apa itu??
Ngedhuk Watu
Yapz, mencari batu. Sudah banyak bekas2 PPB [Para Pencari Batu] ini di sekitaran hutan. Apa ini akan merusak ekosistem hutan ini?? semoga saja tidak. Tapi, kalau batu2 itu terus menerus diambil apakah hutan ini akan tetap kuat?? entahlah.......

Its the end of the part one...wait me in the next part...see u...

PS: ohya, kemaren ada yg tanya cara bikin spoiler. Untuk bikin spoiler di blog bisa lihat tutorialnya di sini

27 comments:

  1. Masa kecil memang menyenangkan, rasa2nya hoby sewaktu kecilkita hampir2 sama. Saya paling suka main bola...sampai2 kebun orang saya buat lapangan bola he..he dan suka main kekebun/hutan untuk ketapel burung....

    ReplyDelete
  2. wah lagi mengenang yah...

    masa kecil emang masa paling indah ^^

    have a nice day :)

    ReplyDelete
  3. jd kpengen kcl lg nih, tp kalo kcl terus kpn kawinnya ya...? hehe...
    :D

    ReplyDelete
  4. wah, adem kayaknya tuh. byk pohon.

    ReplyDelete
  5. met sore.....jadi pengen main bola nih.

    ReplyDelete
  6. @ Noor's Blog : haha..betul tuh..merombak kebun orang jadi lapangan bola..

    @ inge : iya..tanpa beban apa pun..have a nice day juga..

    @ penghuni60 : kawinnya kapan2 mas..hehe..

    @ mbak fanny : iya mbak..adem kalo lagi adem..he..

    @ F2 : met sore juga..ayuk main bola bareng..

    ReplyDelete
  7. wuih enaknya yang di perkampungan. jauh dari penjarahan warga yang egois dengan dirinya untuk membangun rumah-rumah.

    depan rumah gw dulu kebun. sekarang rumah. -___-

    ReplyDelete
  8. Kalo kenangan indah.. harus selalu terpatri dalam hati.. hehehe..

    Bersyukur kita pernah merasakan masa2 kecil di hutan, bermain disungai (saya juga demikian )...

    kadang prihatin melihat beberapa anak zaman skrg yg hanya mengenal cyber game sehingga rasa sosial kurang :(

    salam kenal :)

    ReplyDelete
  9. waha seru juga nech sob
    itu judul yang terakhir sama seperti bahasa saya hehe...
    salam kenal sukses slalu!

    ReplyDelete
  10. kehidupan masa kecil di susun selalu brasa indah, tak terlupakan selamanya.

    ReplyDelete
  11. setuju mas kenangan buruk itu jangan dibuang tapi dijadikan panduan dalam menghadapi masalah kehidupan selanjutnya

    ReplyDelete
  12. lingkungannya asri banget yaa....

    masa anak-anak emmang masa yang paling menyenangkan..

    ReplyDelete
  13. jaman kecilku sukane maen di kali, ampe di marah2in klo pulang lha basah kuyup plus kuotore polll

    ReplyDelete
  14. hi hi,aku da mesam mesem jeh de,apala9i hutan disebut sebut ju9a hutaners ituhkan aku ban9ed *qiqiiqi*

    iyah klu hutan pinus,siperi hutan akan datan9 men9ampiri he he..


    but,over all,makasiiiiiiiii da kasih tayan9an foto yan9 ijo ijo

    sukaa,kan9een sama hutan..

    masa kecil itu eman9 enaknya yah maen&maen he he

    ReplyDelete
  15. jaman mbiyen durung usum leptop usume kentongan...

    ReplyDelete
  16. waaah...ingatanku jg kmbali ke masa kecil dulu..

    suka nyari asem di bwh pohon asem..(yaiyalah..hehe)

    jd senyum2 ndiri..hehe

    ReplyDelete
  17. lihat foto-foto diatas
    jadi sedih sedikit soalnya sekarang udah jarang bgt tanah kosong seperti di foto di tempatku
    kalo ada yg kosong dikit pasti dibangun bangunan >,<

    ReplyDelete
  18. lapangan 1 mirip arena bermaen keboo dulu, cuma lebih gelap lagi.. hehe.. mengenang masa kecil emang indah...

    ReplyDelete
  19. setahuku kalo di hutan ada penebangan liar eh disini ada mengambilan batu. hmmm jelas aja akan membuat tanah kehilangan kekuatannya.

    ReplyDelete
  20. iya nih, sekarang makin susah cari lapangan , yg banyak malah lapangan futsal, weleh2. .

    ReplyDelete
  21. wiihh seru bang
    jadi kangen masa kecil aku
    huhuhuhu


    ayo part2 nya ditunggu

    ReplyDelete
  22. jadi inget masa kecil dulu.... :)

    ReplyDelete
  23. masa lalu seng nyenengo mas..
    daerahe sek ijo royo2..

    ReplyDelete
  24. yang lapangan 1 itu beneran lapangan tuh
    kok keknya hanya space di antara pepohonan gitu

    ReplyDelete
  25. wahh, jadi inget jaman kecil :D

    ReplyDelete
  26. sepertinya menyenangkan sekali masa kecilnya sob.. bisa maen2 di lingkungan yang masih alami..

    ReplyDelete
  27. met siang...mampir lagi nih. belum update ya?

    ReplyDelete

Monggo bagi yang mau mengeluarkan uneg-unegnya. Jangan cuma disimpan dalam hati, gak baik lho. Ditunggu coretan-coretan kalian semua. Terima Kasih :D